Bercengkerama dengan Kematian dalam ‘Meja Bundar’

Kita bisa sama-sama setuju kalau kematian adalah hal yang tabu untuk dibicarakan, jika kamu tidak merasa begitu, mungkin setidaknya lingkungan sekitar kita yang merasa hal itu tabu.

“Ih, apaan sih ngomongin mati. Udah ah, jangan ngomongin gituan”, Itu adalah salah satu respon temanku saat berbicara tentang kematian di tengah perbincangan yang campur aduk. Atau kalaupun memang jadinya dibicarakan berakhir dengan hening, setiap sosok kemudian tenggelam dengan kepala sendiri memikirkan kematian versi masing-masing.

Akhir-akhir ini saya sedang mendengarkan kembali lagu-lagunya 30 seconds to Mars, khususnya ‘The Kill” yang membuat saya malah kepikiran kematian. Tapi ya memikirkannya saja saya sudah merinding. Kemudian, munculah buku meja bundar ini di hadapan saya, buku yang berani-beraninya membawa tema kematian ke hadapan kita. Judulnya “Meja bundar”, penulisnya Hendra Purnama & Latree Manohara, penerbitnya Bitread. Buku macam apa ini?

Mulai dari mana ya. Saya coba untuk menggambarkan dengan tidak memberikan ‘spoiler’ ya. Tapi kalau kelepasan, ya maapin, okeh? Tapi tenang aja, soalnya saya juga tidak suka spoiler.

Awal mula saya lihat covernya saya langsung berpikir, “Yaah, jangan-jangan ini cerita macam jumanji, atau Zathura, bosen”, terus saya balik ke belakang covernya, “Jika kematian adalah sebuah solusi, akankah kamu memilihnya?” Hayoloh, tulisan di belakang malah provokatif plus serem-serem gimana gitu. Eh, saya masih suudzan gitu, “Jangan-jangan Jumanji disatuin sama Hunger games” Bagus sih kayaknya, tapi kalau cerita kayak gitu lagi, bosen juga. Tapi, kemudian saya lihat lagi pada nama penulis, terlebih Hendra Purnama atau nama bekennya Hendra Veejay ini sudah malang melintang di dunia kepenulisan dengan konsumsi buku yang bejibun, terlebih beliau aktif di dunia perfilman yang pasti sudah hapal betul storytelling yang bagus itu kayak gimana. Apalagi ditambah dengan kehadiran Latree Manohara sebagai penulis yang aktif menulis juga. Saya jadi semakin tertarik, cerita macam apa yang akan disodorkan oleh duet penulis ini kepada pembaca.

Jadi gini, cerita ini menceritakan tentang tiga sekawan bernama Azzuhri, Elias, dan Kirani. Mereka sudah 10 tahun tidak pernah berjumpa, dan memang dulu mereka bertiga sudah membuat perjanjian bahwa dalam sepuluh tahun lagi mereka akan bertemu hanya bertiga. Reuni yang biasanya hanya berisi basa basi tentang kabar, keluarga, dan pekerjaan di atur sedemikian rupa oleh Elias yang mengusulkan untuk memainkan sebuah permainan bernama “Sincerity”. Duh saya masih bergidik sendiri kalau menyebutkan nama permainan ini.

Jadi, permainan ini sebenarnya sangat sederhana, tentang menebak sebuah pernyataan masuk dalam kategori “Jujur” atau “Bohong”. Tapi, disinilah letak hebatnya penulis buku ini. Sebuah hal sederhana seperti permainan seperti itu saja bisa mengantarkan pembacanya pada perenungan dalam tentang sebuah filsafat kematian dan tentunya tentang hidup itu sendiri. Kisah reuni mereka ini hanya berlangsung dalam 18 jam yang terangkum dalam 305 halaman. Bayangkan satu buku hanya 18 jam. Ini menjadi sebuah tantangan sendiri bagi penulisnya, karena biasanya kebanyakan novel berlangsung dalam jangka waktu yang lama. Dan yang lebih memesona saya adalah, dalam kisah yang hanya 18 jam, penulis bisa memasukkan kisah ketiga tokoh, berbicara tentang filsafat kematian, teori ini itu, perbincangan ringan, hingga mengaduk-ngaduk emosi pembaca tanpa terasa terlalu terburu-buru. Dan ending-nya sodara, sodara: bikin otak gatal!

Dan tahukah? Ternyata penulis menuliskan kisah 18 jam ini dalam jangka waktu 5 tahun plus Kang Hendra Veejay ini sampai sempat mengambil kelas filsafat kematian. Yang ada dalam benaknya saat akan menuliskan kisah ini adalah

Jika kematian bukan lagi takdir yang diterima dengan pasrah, tapi adalah sebuah solusi dari masalah yang sedang kita hadapi, maka beranikah kita menempuhnya?

Semua ini ada dalam kata pengantar buku ini dan bisa kita baca di “Kematian dan Postmodern Jukebox”

Saya baca buku ini sehari aja, karena sulit menyimpan buku ini dengan rasa penasaran yang kian memuncak setiap lembarnya. Saya bahkan baca beberapa bagian sampai berkali-kali. Karena ya saya ingin lebih memahami setiap remah katanya, karena setiap bagian itu saling berkaitan dan membuat otak saya gatal tapi tidak bisa digaruk, serius! Sama seperti saya nonton predestination dan shutter island. Meski kalau cerita beda jauh dan tidak berkaitan sama sekali, tapi perasaan saya setelah membaca ini sama seperti perasaan saya menonton film tersebut.

Oh iya, novel dewasa ini masuk ke kategori drama, thriller, mystery ya. Buat kamu pecinta novel genre yang sama, ini cocok. Pesan saya saat membaca buku ini, jangan diloncat-loncat, kamu bisa saja loncat ke bagian ending seenaknya, tapi kamu enggak bisa dapat apa-apa. Baca buku ini harus perlahan dan sistematis setiap lembarnya, dan nikmati sensasinya. Kalau nanti kamu sudah baca buku ini, hayu kita ngobrol bareng membahas banyak hal yang tidak bisa saya bahas di sini karena khawatir spoiler. Sekalian kita undang penulisnya untuk menjelaskan banyak hal yang membuat otak kita gatal!

Resensi: Sara Fiza

Foto Ilustrasi: Indira Isvandiari

aaa

MEJA BUNDAR

Informasi Buku: http://bit.ly/mejabundar

Pesan via Website: http://bit.ly/pesan-mejabundar

Pesan via Whatsapp: 0823-2006-3397, 0838-9079-0002

Pesan via LINE: bitread_id

Share This:

Related posts:

Novel: Antara Realisme, Film, dan Harmonika
…mainkan aja atuh dengan sederhana … (Wildan Nugraha, penulis – pada sebuah chatting di pagi hari) Ketika akan mengetik tulisan ini sebenarnya sempat terlintas di benak saya untuk mengcopy paste saj...
Pustun
Pada suatu pagi seorang gadis terbangun dan mendadak ingin sekali menjadi pustun. Keinginan itu berdentam-dentam dalam otaknya, membuatnya sangat gelisah dan berkeringat dingin. Rasanya jantungnya ber...
Novel Ini Tak Pernah Salah
Terjadi sebuah drama dalam pertandingan basket antara wakil perfektur Ishikawa melawan wakil perfektur Tokyo, awalnya pada quarter pertama wakil Ishikawa sudah unggul jauh 25-6, selisihnya 19 poin. Pe...
Akhir Dari Sebuah Perjalanan
Ketika sedang menuliskan kata pengantar untuk novel ini, pada saat yang bersamaan saya juga sedang meladeni seorang reporter yang ingin melakukan wawancara. Memang wawancara itu berlangsung menyenangk...
Dikutuk Untuk Selalu Optimis
Kemarin saya baru me-lock draft lima novel "Meja Bundar", naskah ini kami (saya dan mbak Latree) kerjakan selama lima tahun, dan draft lima adalah keputusan akhir yang harus diambil karena k...
Mustahil Ngerem Omongan Orang
Seminggu yang lalu, saya dapat cerita dari dua teman tentang seorang pekarya yang tidak suka dikritik. (Yang satu ceritanya lewat Whatsapp, yang satu lagi ketemu langsung. Tapi kita membahas orang yan...

SiHendra

Novelis. Jurnalis. Blogger. Diam-diam suka sama Raisa (meski Raisa sukanya sama cowok lain, hiks!). Penggemar Nasi Goreng. Paling benci dibilang cerewet dan disuruh diem.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *