Siapa Saya?

Kalau ditarik ke belakang, selama 5-7 tahun ini sebagian teman-teman mengenal saya sebagai filmmaker, sebagian lagi mengenal saya sebagai penulis (tapi juga jadi tidak relevan lagi karena novel terakhir saya pun terbitnya tahun 2012, empat tahun yang lalu). Sampai semua berakhir Desember 2015 kemarin, ketika saya bulat memutuskan untuk fokus di MENULIS.

Setelah menentukan batasan itu maka saya merasa lebih tenang, tidak berasa hidup di dua dunia lagi (dulu sering banget ketarik-tarik antara harus bikin film dengan novel yang nggak beres-beres)… tiap hari saya pulang kerja, sampai di rumah bisa langsung meluangkan waktu 1-2 jam menulis. Setiap weekend pun saya sudah tahu harus ngapain, ya menulis. Lalu lambat laun progressnya pun kelihatan, antara lain blog mulai terisi lagi, novel yang sudah mandek lima tahun pun berangsur-angsur bisa terselesaikan, bahkan ide-ide cerita pun mulai bermunculan. Menyenangkan sekali.

Tapi saya tidak betul-betul melupakan dunia film, sebab menurut seorang “sutradara kemarin sore” yang kebetulan jadi teman saya, Aji Aditya, dalam dunia film (apalagi di dunia menulis) saya sudah berinvestasi dalam standar latihan 10.000 jam. Sayang banget kalau sampai ditinggalkan. Maka, kalaupun ada aktifitas saya yang berkaitan dengan film, maka rambunya pun jelas: saya akan ambil jatah sebagai penulis skenario… atau kalau posisi saya bukan penulis skenario berarti ada tiga kemungkinan: filmnya job dari kantor, proyek itu bayarannya rada gede, atau saya lagi bikin vlog pribadi aja. Intinya apapun yang bisa menyalurkan skill yang “kadung” sudah saya kuasai ini…

Cuma ya itu… kalau ada yang tanya maka saya akan jawab: saya penulis, penulis yang kebetulan bisa bikin film…[]

aaa
aaa

 

Share This:

Related posts:

That's Right, Mr Formichetti!
Hal yang paling saya pelajari dari sosial media adalah: Saya diajari menipu diri. Ini seriusan, sejak awal tahun 2015 intensitas saya menulis status di sosial media menurun drastis, bisa seminggu sek...
Kerudung Kamu Halal? Kalau Kamunya? #EH
Kemarin-kemarin sempat sebuah produk kerudung jadi trending topik yang lumayan rame, nama produknya nggak usah disebut disini lah, soalnya ntar disangka ngiklan—nggak dibayar pula buat promosi—sebab p...
Been Alone in a Crowded Room
Apa yang paling mengerikan dari sebuah kesendirian? Akhir-akhir ini saya sering bertanya-tanya soal itu. Saat sendirian. Pada akhirnya saya sendiri harus menyerah karena tidak mungkin menemukan jawab...
Pelajaran Dari Kaki Seribu
Di rumah kontrakan saya sering sekali muncul kaki seribu—masih diperdebatkan, karena ada teman saya yang bersikeras bilang kalau itu namanya ulat gonggo, apapun… I’m a simple man: hewan itu melata dan...
Nenek Bebek Berkata...
Only boring people get bored! Itu yang nenek bebek pernah katakan, menyebalkan sekali. Perasaan bosan membuat berat semuanya, padahal pekerjaan yang menumpuk (apalagi mengerjakan hobi) harusnya bisa m...
Belajar dari Abu Ghaush
Ada beberapa teladan yang membuat saya tetap bertahan di dunia menulis, salah satunya adalah Ahmad Abu Ghaush. Oh, apakah dia penulis? Ternyata bukan! Ahmad Abu Ghaush adalah atlet Tae Kwon Do ketur...

SiHendra

Novelis. Jurnalis. Blogger. Diam-diam suka sama Raisa (meski Raisa sukanya sama cowok lain, hiks!). Penggemar Nasi Goreng. Paling benci dibilang cerewet dan disuruh diem.

Leave a Reply

Your email address will not be published.