Selamat Datang Cacar Air!

Hehe, sudah dua hari ini saya kena cacar air. Eh beneran, banyak teman yang heran kenapa saya baru ngerasin cacar di umur segini (ga akan bilang umur berapa!) tapi memang yang orang tahu penyakit cacar itu akan datang pas kita masih anak-anak. Jarang yang datang pas udah gede.

Ya, ada sih satu-dua cerita orang dewasa kena cacar, bahkan ada saja orang yang dua-tiga kali kena cacar, tapi jarang kita dengar. Padahal kalau saya cari-cari data di internet, banyak juga kok kasus orang dewasa cacar. Jadi penyakit ini bukan monopoli anak kecil aja kok. Lalu sebenarnya sih tidak menutup kemungkinan adanya serangan cacar yang berulang kalau daya tahan tubuh seseorang itu lagi turun banget.

Nah, kalau seingat saya sih memang dari kecil belum pernah cacar, nggak tahu kenapa, mungkin karena memang kebetulan di sekitar tempat saya main tidak ada anak yang sedang cacar? Atau mungkin ini tandanya baru kali ini saya menginjak usia dewasa? Berarti setelah cacar saya lanjut menginjak masa puber, gitu? Halah! Tapi anehnya, ketika konfirmasi ke ibunda, beliau bersikeras bahwa saya sudah pernah kena cacar di usia tiga tahun, berarti kalau begitu ini adalah cacar kedua! Waw… ini kasus langka! Bisa masuk MURI ga? Atau minimal acara on the spot, gitu? PLAKK!

Efek dari cacar di usia segini ternyata lumayan ngerepotin, antara lain saya terpaksa ijin seminggu dari tempat kerja, soalnya ga mau orang takut ngeliat muka saya (muka biasa aja juga udah nakutin, apalagi ditambah bintil-bintil cacar!), sebab ternyata beda lho reaksi orang liat anak-anak cacar dengan ngeliat manusia dewasa cacar. Tapi jadi bisa liburan dong? Huh… siapa bilang, saya tetep harus bawa kerjaan ke rumah! Dan kemaren pas maksain naik motor buat ngambil berkas-berkas kerja, aduh itu yang namanya di jalan muka kena angin gatel sangat! Saya baru tahu kalau orang cacar itu rasanya nggak enak banget kalau kulitnya kena angin dan debu jalanan.

Lalu keribetan kedua, mesti inisiatif ngeborgol tangan sendiri… karena dikit-dikit reflek pengen megang bintil-bintil yang rasanya makin hari makin mengkilap, heu… soalnya gatel sih, dan sensasinya mecahin bintil itu mirip sama mecahin bubble wrap! (Iya… iya tahu… bintil-bintil itu nggak boleh dipecahin sendiri karena nanti bekasnya jadi dalem, iya tahu… baru mecahin 3-4 bintil aja kok, itupun yang di punggung… bukan di muka)

Tapi untungnya ga ada pantangan makanan untuk penyakit cacar begini, malah kata dokter dianjurkan banget makan buah-buahan yang banyak mengandung vitamin C (seger-seger tuh!) dan banyakin juga asupan vitamin E buat kulit yang bisa didapat dari minuman lidah buaya atau rumput laut (nyam… nyam, es rumut laut!)

Yah intinya semoga cepet sembuh aja deh, aamiin! Lagipula siapa juga sih orang yang mau sakit lama-lama :-)

aaa

aaa

Share This:

Related posts:

Ketika Aku dan Dia Menjelma Diam
FADE IN Sore... maghrib... senja (aku tak mengerti lagi sebutannya). Tiga kali film Jermal ini diputar di ruangan ini, ruangan kayu... aku mendengarnya lewat udara. Ketika itu, ada dia, bernyanyi kac...
Pengalaman Baru: Ngisi Materi OPS
Kemaren kan saya posting tulisan soal kena cacar air, nah sebenarnya pas banget lagi demam-demamnya (tapi si cacar belum keluar, tepat banget sehari sebelum bintil pertama muncul di muka) saya dapat u...
Hewan Juga Homo
Saya bukan gay, saya juga nggak pro LGBT (karena buat saya, lawan jenis masih "tampak" lebih mengenyangkan #EH). Di dalam postingan ini saya cuma ingin meluruskan saja, ada satu hal "ke...
Impaksi 02: Operasi di RSGM
Di postingan sebelumnya, saya cerita bahwa untuk kedua kalinya saya menjalani bedah gara-gara impaksi gigi geraham bungsu. Operasi pertama saya lakukan tahun 2015, dan operasi kedua sekitar semingguan...
Perpisahan Perlahan atau Perpisahan yang Direncanakan?
Pagi ini, matahari batal terbit. Gerimis dan mendung kelabu mendera waktu sejak saat fajar harusnya ada. Saya merenung memandangi jendela yang berembun, tak tahu apa yang harus dikerjakan. Mendadak te...
Mari Mengobrol Seperti Domino
Berapa lama waktu yang pernah kita habiskan untuk mengobrol dengan seorang kawan? Ingat, hanya seorang, bukan mengobrol dalam grup. Satu jam? Dua jam? Empat jam? Ketika masih kuliah, saya pernah meng...

SiHendra

Novelis. Editor Film. Sutradara. Blogger. Diam-diam suka sama Raisa. Penggemar Nasi Goreng. Paling benci dibilang cerewet dan disuruh diem.

Leave a Reply

Your email address will not be published.